Followers

Friday, May 3, 2013

Terleka

Suatu masa dulu,
Aku pernah buta,
Terleka, terbuai, dengan
perasaan ingin mencuba.

Segalanya aku mahu cuba,
sehingga hati dan perasaan
juga ku cuba dan duga.

Aku tak rasa gembira
bahagia inikan pula bangga,
Aku rase pengalaman,
Mana kehidupan dan
mana keikhlasan.

Aku pernah tawa
pada keikhlasan air mata,
yang aku balas tanpa belas,
Konon dia tetap ada,
Bodohkah aku?
atau aku betul tika itu.

Dan pabila ku sedar,
keikhlasan itu bukan lagi milik ini,
yang aku pikir sentiasa ada,
yang aku rase gembira walaupon
bukan nyata,
yang aku abai, mahu bila perlu,
yang aku cinta, tiada lagi dimiliki.

Itu Aku,
yang mendustakan semuanya,
yang konon tak mempercayai
cinta selagi belum tiba masanya,
yang hanya tau gembira dicinta
tapi tidak menghargai.

Kini,
Aku dapat ianya kembali,
karma insan yang lupa diri,
hati yang tidak pernah erti hargai,
Cukup kejam hati ini
jika dikenang kembali.

Sudah cukup,
Aku cukup dengan tangis sendiri,
saat ini mungkin aku yang sedang
ditawa oleh dia yang dulu ku tawa.

Melepaskan hela,
terima takdir ini,
'Kalau dah jodoh tak kemane'
ungkapan yang selalu kau ungkapkan,
Yer aku terima,
tapi tidak untuk kesekian kali lagi,
cukuplah semua ini.
Aku letih dengan mainan
perasaan yang tidak pasti.

Aku terima takdir
untuk jodohku yang pasti
bakal bernama suami.
Yang bisa belayar menggerudi layar.
Yang sudi menjadikanku suri
bukan hanya pacar.
Yang bersedia mengharungi dan
mendidik hati yang bengis ini.
Yang mampu membuat wajah ini
tak lekang senyuman saban hari.
Yang sentiasa melindungi
dan memuji hati ini.

Aku tunggu kamu wahai suami.

Ya, Allah. Kurniakanlah daku sebaik-baik hambamu sebagai suamiku, yang bisa melindungi diriku dan keluargaku. Aku tidak pinta yang sempurna, cukuplah dia menyempurnakan aku.


Wednesday, May 1, 2013

Maaf.

Aku mungkin pesalah antara kita. Yang bersalah tidak meninggalkan sebarang kata. Yang mungkin bersalah membuat hati kau derita. Yang hatiku sendiri kaku tiada kata. Yang tubuh badan mengeras tidak berbuat apa-apa. Maafkan pesalah ini yang tidak mungkin dapat memulihkan luka yang tertusuk itu.

Yes, im the one. Salahkan aku, marahlah aku, lepaskan geram itu. Aku sanggup. Aku bersedia.

Itu memang patut menjadi balasan untuk pesalah ini.

Aku tau kau menangis, aku dengar tangisan itu. Tapi tahukah kau, aku juga menangis kerna aku tidak tahu berbuat apa untuk perbetulkan semua. Aku seperti mahu memelukmu, tapi langkahku kaku. Aku mahu menangis bersamamu tapi aku malu. Malu untuk diri sendiri, malu kepada kamu. Kerna ego penghasutnya, setan tenteranya.

Kita sama terluka. Tapi luka ini takpe biar ia sendiri sembuh. Lukamu lebih penting kerna aku tiada ubatnya. Maaf, untuk luka yang tiada ubatnya itu. Aku bukan doktor, aku bukan pawang, aku bukan bomoh. Aku hanya hamba-Nya yang lemah, yang hanya mampu berdoa segalanya akan sembuh.

Maaf kerna aku tidak pernah memperbetulkan keadaan ini, hati ini tiada kekuatan, dan hati ini tidak mahu kau kecewa untuk sekian kali lagi.

Dan salahnya, kita sama-sama pendiam dan tidak tahu merungkaikan segala kekusutan. Takpe aku paham. Aku tak pernah salahkan kau, sebab puncanya semua dari aku. Maaf untuk kali ke seratus dua puloh tiga empat juta billion saat dan air matamu.

Asal aku lihat kau bahagia disamping mereka yang menjadi penawar duka luka yang ku toreh. Semoga kau bahagia bersama mereka yang boleh buat kau tersenyum, yang memahami isi hatimu, yang sentiasa mengambil berat mu.

Dan aku berharap, masih punya ruang walau secebis kuman dihati kau untuk aku. Kawan yang pernah ketawa menangis bersama dulu. Maafkan aku. Aku sayang kau lillahitaala. Walau tiada lagi sayang dihatimu.